Teknologi ini Dapat Meningkatkan Privasi kita di Internet

Kedua teknologi ini dapat meningkatkan Privasi kita di internet. Untuk mengembalikan privasi, kami membutuhkan enkripsi dan desentralisasi. Dalam beberapa tahun terakhir, dampak negatif dari media sosial dan platform teknologi global lainnya telah menjadi perhatian terutama masyarakat di seluruh dunia. 


Bahaya tersebut tampaknya semakin meningkat dari hari ke hari: Baru-baru ini, kami mengetahui bahwa layanan perpesanan terenkripsi populer WhatsApp telah berbagi data pengguna dengan Facebook sejak 2016. Berita itu muncul ketika raksasa media sosial seperti Twitter dan Facebook, pernah dipuji karena memfasilitasi penyebaran gratis ide, semakin dianggap gagal untuk secara efektif memoderasi misinformasi dan teori konspirasi di platform mereka. Internet, seperti saat ini, memiliki sisi gelap.


Tindakan pemerintah untuk membuat undang-undang perlindungan privasi, dari Eropa hingga California, merupakan cerminan dari meningkatnya kepedulian publik terhadap keamanan online mereka. Namun yang membingungkan, di tengah meningkatnya permintaan akan perlindungan privasi yang kuat, pemerintah di seluruh dunia juga bekerja untuk menutupi enkripsi yang memungkinkan privasi sejati atas nama keamanan publik.

Dalam hal memperkuat privasi digital, teknologi yang paling penting adalah enkripsi dan desentralisasi ujung ke ujung. Mereka bahkan lebih kuat saat digabungkan. Inilah cara enkripsi dan desentralisasi dapat bekerja sama untuk melindungi keamanan dan privasi Anda secara online.


TIDAK SEMUA ENKRIPSI DIBUAT SAMA

"Enkripsi" adalah istilah yang banyak digunakan dan kurang dipahami. Ketika kami mengatakan sesuatu dienkripsi, yang kami maksud adalah bahwa karakteristiknya telah diacak — disandikan — ketika sedang transit di antara dua tempat. Hanya pengirim dan penerima yang memiliki "kunci" untuk menguraikan atau "mendekripsi" isinya, yang berarti peretas atau pihak ketiga lainnya tidak dapat mencegat dan mencuri informasi saat transit.


Layanan digital, terutama yang berfokus pada transaksi keuangan dan pengiriman pesan, seringkali menggunakan bentuk enkripsi. Ini termasuk Facebook, WhatsApp, WeChat, PayPal, dan Venmo, serta sebagian besar lembaga keuangan besar. Tetapi hanya karena sesuatu dienkripsi tidak membuatnya menjadi pribadi.


Banyak layanan yang mengiklankan dirinya sebagai terenkripsi tidak melindungi privasi penggunanya dengan cara yang berarti. Sebagian besar lembaga keuangan, misalnya, mengenkripsi konten transaksi saat transit , tetapi kemudian mendekripsinya saat mencapai server online lembaga. Akibatnya, meskipun informasi bersifat pribadi saat dalam perjalanan dari satu tempat ke tempat lain, catatan aktivitas pada akhirnya disimpan dalam database berbasis cloud dan sama rentannya terhadap ancaman online seperti informasi lainnya.

Klaim dari banyak layanan pengiriman pesan juga menyesatkan. Seperti bank besar, mereka mengenkripsi pesan saat sedang transit tetapi mendekodekannya saat mencapai server web perusahaan. Artinya, enkripsi atau tidak, raksasa teknologi ini dapat melihat konten setiap pesan yang dikirim melalui jaringan mereka. Layanan perpesanan ini, jika mereka menginginkan atau dipaksa, dapat berbagi setiap pesan yang telah dipertukarkan oleh pengguna mereka.


Untuk privasi sejati, kita perlu mencari layanan yang menggunakan enkripsi ujung ke ujung . Dengan ujung ke ujung, isi komunikasi tidak diketahui siapa pun kecuali pengirim dan penerima. Ketika Anda mengirim pesan melalui layanan yang dienkripsi ujung-ke-ujung, itu hanya didekripsi di perangkat yang mengirim pesan dan perangkat yang menerimanya. Ia tidak hidup di manapun di eter online; baik operator layanan maupun pihak ketiga lainnya tidak dapat melihat isi pesan tersebut. Pertumbuhan Signal yang cepat, sebuah aplikasi perpesanan terenkripsi ujung ke ujung, menunjukkan meningkatnya permintaan konsumen akan privasi digital.


Masa depan enkripsi ujung-ke-ujung tidak pasti. Selama setahun terakhir, pemerintah di seluruh dunia, dari AS dan UE hingga Rusia dan China, telah memperkenalkan atau memperketat aturan yang, jika diterapkan sepenuhnya, akan membuat enkripsi ujung-ke-ujung yang sebenarnya menjadi tidak mungkin. Sebagian besar undang-undang yang diusulkan ini akan mengharuskan perusahaan teknologi untuk merancang "pintu belakang" yang akan memungkinkan pihak berwenang untuk menuntut agar isi pesan dan aktivitas lainnya didekripsi dan diserahkan. Setelah kunci pintu belakang seperti itu ada, masalahnya adalah kapan, bukan jika, mereka jatuh ke tangan yang salah.


SISTEM YANG PALING TANGGUH DIENKRIPSI DAN DIDESENTRALISASI

Untuk memiliki privasi digital yang berarti, dunia membutuhkan enkripsi ujung-ke-ujung. Dan agar sistem terenkripsi menjadi tangguh, mereka juga harus didesentralisasi, mengadopsi fondasi teknis utama dari banyak proyek blockchain yang menjanjikan untuk membentuk kembali keuangan dan sektor lain di tahun-tahun mendatang.


Untuk memvisualisasikan cara kerja desentralisasi dalam praktiknya, pikirkan tentang hard drive. Jika semua file Anda disimpan di satu tempat, dan gagal atau rusak, file Anda akan hilang. Untuk mengurangi risiko ini, Anda dapat mencadangkan file Anda ke server cloud. Dengan begitu, bahkan jika satu atau semua hard drive fisik Anda gagal, file Anda aman, disimpan secara digital di cloud.


Tapi masalahnya tidak terpecahkan. Apa yang terjadi jika, misalnya, Amazon atau Google atau Apple memutuskan untuk tiba-tiba menolak akses Anda? Dalam skenario itu, Anda tidak beruntung lagi: Penyedia penyimpanan, bukan Anda, yang pada akhirnya memiliki kendali atas file-file itu. Untuk keamanan sejati, Anda memerlukan beberapa cadangan yang dapat Anda kendalikan sepenuhnya.

Desentralisasi menerapkan pendekatan ini untuk semua aktivitas digital. Jaringan terdesentralisasi seperti blockchain dirancang untuk beroperasi dengan konsensus di banyak node yang berbeda, menghilangkan risiko satu titik kegagalan. Mereka juga menawarkan kemungkinan baru seputar tata kelola jaringan, dengan insentif dan standar perilaku yang dapat diterapkan dengan konsensus daripada oleh eksekutif perusahaan. Dengan manfaat ini, platform arus utama semakin mencari alternatif yang terdesentralisasi. Bahkan Twitter telah mengungkapkan rencana untuk standar terbuka yang terdesentralisasi untuk media sosial .


Blockchain memfasilitasi privasi penggunanya melalui enkripsi ujung ke ujung. Dan mereka tahan terhadap manipulasi pihak ketiga karena desentralisasi. Tidak seperti server terpusat, blockchain tidak dapat dikompromikan dengan satu pelanggaran.


Prinsip ini dapat diterapkan di berbagai bidang teknis, termasuk media sosial, untuk memperkuat dan memajukan privasi digital. Tidak ada perlindungan privasi tanpa enkripsi ujung-ke-ujung; Upaya pemerintah untuk melemahkan alat penting ini seharusnya membuat kita semua khawatir. Tetapi selama ada layanan terenkripsi ujung ke ujung, yang paling tangguh adalah layanan yang terdesentralisasi. Jika kami berupaya meningkatkan privasi dengan mempertimbangkan dua konsep teknis ini, tahun 2021 dapat menjadi tahun di mana orang-orang di seluruh dunia mulai benar-benar mendapatkan kembali privasi online mereka.


Jauhi mod jahat berbahaya yang mengisi perangkat Anda dengan IKLAN TIDAK DIINGINKAN! Saya selalu memberikan layanan berkualitas tanpa trik jahat untuk mendapatkan uang. Kami ingin Anda bahagia, itulah tujuan kami. Anda pasti dapat mengunduh App kualitas di Blog Androidku

Demikianlah Artikel Teknologi ini Dapat Meningkatkan Privasi kita di Internet

Semoga Artikel Teknologi ini Dapat Meningkatkan Privasi kita di Internet kali ini bisa memberi manfaat untuk sahabat semua. baiklah! sampai jumpa di postingan artikel saya berikutnya.

Anda sekarang membaca artikel Teknologi ini Dapat Meningkatkan Privasi kita di Internet dengan alamat link © https://www.appadroidku.com/2021/02/teknologi-ini-dapat-meningkatkan-privasi.html

Chat Disini Jika ada Link yang Rusak/Broken Contact